Searching...

[KEMASKINI] Fatwa Sesat Ulama' Syiah yang Mesti DiBongkar

Fatwa sesat dari Ulama' Syiah: "Siapapun yang membunuh muslim Sunni (Ahli Sunnah Waal Jamaah), akan masuk syurga!" 

Seruan ini dibuat kepada seluruh pengikut Syiah untuk melakukan gerakan membunuh muslim Sunni dan membakar seluruh mushaf Al-Quran yang ada.

Dalam video di bawah, ulama Syiah tersebut mengatakan bahwa seluruh orang Islam adalah Wahabi. Dan Wahabi adalah najis dan harus dibunuh. Seluruh Al-Qur'an yang ada di dunia ini sudah tidak asli lagi sehingga harus dibakar.

Orang-orang Syiah di seluruh negeri di tanah-tanah arab selalu menyebut bahawa Wahabi adalah musuh Syiah yang terbesar! Adakah yang mereka tahu itu, sebenarnya adalah yang mereka maksudkan dengan Wahabi itu? (Yang mereka maksudkan adalah muslim sunni iaitu Ahli Sunnah Waal Jamaah atau muslim yang mengikuti Al-Qur'an dan Hadis Nabi lalu mengamalkannya). 

Mereka menggunakan istilah Wahabi hanya untuk membuat orang Islam yang tidak faham akan istilah dalam bahasa arab agar terkeliru, terpedaya dan senang diperbodohkan oleh puak Syiah dengan menganggap Wahabi adalah musuh Islam sesudah Zionis Israel.

Mengapa bagi Syiah, mereka yang beriman, mengikuti Al-Qur'an dan Hadis Nabi lalu mengamalkannya harus dibunuh..?? Jadi, renung-renungkanlah.

Klip video di bawah boleh dijadikan bukti, betapa sesatnya Ulama' Syiah:




Pembongkaran sesat hukum nikah Mut'ah dalam ajaran Syiah dengan merujuk pada kitabnya (Na'uzubillah):

1). Al Kafi Jilid 5 Hal.452:
Zurarah dari Ayahnya dari Abu Abdullah, aku bertanya tentang mut'ah pada beliau apakah merupakan sebahagian daripada pernikahan yang membatasi 4 isteri? Jawabnya: Menikahlah dengan seribu wanita, kerana wanita yang dimut'ah adalah wanita sewaan.

2). Lillahi Tsumma Littarikh, hal.34:
Dan diriwayatkan oleh Sayyid Fathullah Al Katany dalam tafsir manhaj Ash shodiqin dari Nabi S.A.W bersabda : 

"Sesungguhnya siapa saja yang bermut'ah satu kali maka darjatnya sebagaimana darjat Husain radhiyAllahu 'anhuma, barang siapa yang bermut'ah dua kali maka darjatnya sama dengan darjat Hasan radhiyAllahu 'anhuma dan barang siapa yang bermut'ah tiga kali maka darjatnya sebagaimana darjat ‘Ali bin Abi Thalib radhiyAllahu 'anhu, dan barang siapa yang bermut'ah empat kali darjatnya sebagaimana darjatku (Nabi Muhammad S.A.W)."

3). Tahrir Al-Wasilah 2/241, no.12 (kitab karangan Khomeini):
"Tidak mengapa melakukan mut'ah dengan anak yang masih disusui dengan pelukan, himpitan paha (maksudnya meletakkan kemaluannya di antara dua paha si anak), dan ciuman." 


INIKAH YANG DIAJARKAN OLEH RASULULLAH S.A.W..??


Rasulullah ada melarang melalui Hadis mengenai nikah Mut'ah (Hadis Soheh):

"Dari Ali bin abi Thalib berkata: Sesungguhnya Rasulullah S.A.W melarang nikah mut'ah dan memakan daging himar jinak pada perang khaibar" (HR. Bukhari 5115, Muslim 1407).

Syiah mengaku sebagai pecinta ahlul bait dan pengikut Ali bin Abi Thalib, namun mereka lebih mengikuti fatwa para Imam Tehran yang menyimpang jauh dari apa yg di sampaikan Ali bin Abi Thalib. 

Rasulullah S.A.W melarang mut'ah dan mengharamkanya, namun Ulama-ulama Syi'ah menghalalkan dan mewajibkan mut'ah! Na'uzubillah.

Wallahua'lam.

Memuat...
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

0 Orang Komen Membina:

Catat Ulasan

 

Jumlah Pelawat

Copyright © 2013. Nukeufo89's Blog - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger